MAKALAH MENCANGKOK


BAB I
PENDAHULUAN

A.    LATAR BELAKANG MASALAH
Pada masa sekarang ini, manusia dituntut untuk menghasilkan produk-produk yang bermanfaat yang dihasilkan dalam waktu singkat dan dengan modal yang tidak banyak. Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk menghasilkan produk yang dapat dimanfaatkan dalam jangka waktu yang lebih cepat, unggul, dan tidak memakan banyak biaya adalah dengan mencangkok.
Lalu sesungguhnya bagaimana cara mencangkok yang benar? Banyak masyarakat yang belum mengetahui secara mendalam tentang hal ini. Maka, dengan tujuan untuk mengetahui lebih dalam cara-cara mencangkok yang benar dan untuk menghasilkan suatu produk yang bermanfaat dan dapat dihasilkan dengan tidak memakan banyak biaya, maka kami memutuskan untuk melakukan suatu penelitian dengan judul :
“Cara Mencangkok yang Benar.”
Tanaman yang akan kami gunakan sebagai objek penelitian yang akan dicangkok adalah tanaman jambu air.


B.    RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan latar belakang permasalahan, maka penulis merumuskan suatu masalah yakni :
“Bagaimana cara mencangkok yang benar?”

C.     TUJUAN
Tujuan penelitian ini adalah :
1.      Mengetahui lebih dalam cara-cara mencangkok yang benar
2.      Menghasilkan suatu produk yang bermanfaat dan dapat dihasilkan dengan tidak memakan banyak biaya.


D.    MANFAAT
Manfaat kegiatan ini adalah :
1.       Untuk memberi suatu pengetahuan kepada khalayak tentang bagaimana cara mencangkok yang benar dan menghasilkan suatu produk yang bermanfaat dan dapat dihasilkan dengan tidak memakan banyak biaya.
2.       Membudidayakan kegiatan mencangkok untuk menjaga tanaman dari ancaman kepunahan.



BAB II
LANDASAN TEORI

A.    PENGERTIAN
Mencangkok merupakan salah satu cara pembiakan vegetatif buatan yang bertujuan untuk memperbanyak tanaman yang memiliki sifat yang sama dengan induknya dan cepat menghasilkan. Selain itu, pohonnya juga tidak terlalu tinggi.
Mencangkok dilakukan dengan cara menguliti hingga bersih dan menghilangkan kambium pada cabang atau ranting sepanjang 5-10 cm pada tanaman dikotil untuk kemudian dipindahkan ke dalam wadah lain saat akar telah tumbuh.
Pada saat mencangkok, kambium pada cabang atau ranting harus dihilangkan agar kulit tidak terbentuk kembali. Bila kulit terbentuk kembali, maka akar tidak akan dapat terbentuk. Sebaliknya, jika lapisan cambium tersebut bersih, maka hasil fotosintesis akan terkumpul di tempat cambium yang telah dibersihkan dan pertumbuhan akar dapat terangsang dengan baik.

B.    DESKRIPSI TANAMAN

1.      Jenis Tanaman

      Kingdom                : Plantarum
Sub Kingdom         : Kormophyta
Super Divisio         : Kormophyta biji
Divisio                   : Spermatophyta
Sub Divisio            : Angiospermae
Classis                  : Dycotyledoneae
Ordo                      : Myrtales
Familia                  : Myrtaceae
Genus                    : Syzygium
Species                  : Eugenia aquea

Selain itu juga terdapat 2 jenis jambu air yang banyak ditanam, tetapi keduanya tidak begitu menyolok perbedaannya:
·         Syzygium quaeum (jambu air kecil) dan
·         Syzygium samarangense (jambu air besar).
Varietas jambu air besar yakni: jambu Semarang, Madura, Lilin (super manis), Apel dan Cincalo (merah dan hijau/putih) dan Jenis-jenis jambu air lainnya adalah: Camplong (Bangkalan), Kancing, Mawar (jambu Keraton), Sukaluyu, Baron, Kaget, Rujak, Neem, Lonceng (super lebat), dan Manalagi (tanpa biji).
Varietas yang paling komersil adalah Cincalo dan Semarang, yang masing-masing terdiri dari 2 macam (merah dan putih).

1.       Sejarah Singkat
Jambu air berasal dari daerah Indo Cina dan Indonesia, tersebar ke Malaysia dan pulau-pulau di Pasifik. Selama ini masih terkonsentrasi sebagai tanaman pekarangan untuk konsumsi keluarga. Buah Jambu air tidak hanya sekedar manis menyegarkan, tetapi memiliki keragaman dalam penampilan. Jambu air (Eugenia aquea) dikategorikan salah satu jenis buah-buahan potensial yang belum banyak disentuh pembudidayaannya untuk tujuan komersial. Sifatnya yang mudah busuk menjadi masalah penting yang perlu dipecahkan. Buahnya dapat dikatakan tidak berkulit, sehingga rusak fisik sedikit saja pada buah akan mempercepat busuk buah.

2.      Syarat Tumbuh
a.      Iklim
·      Angin sangat berperan dalam pembudidayaan jambu air. Angin berfungsi dalam membantu penyerbukan pada bunga.
·      Tanaman jambu air akan tumbuh baik di daerah yang curah hujannya rendah/kering sekitar 500–3.000 mm/tahun dan musim kemarau lebih dari 4 bulan. Dengan kondisi tersebut, maka jambu air akan memberikan kualitas buah yang baik dengan rasa lebih manis.
·      Cahaya matahari berpengaruh terhadap kualitas buah yang akan dihasilkan. Intensitas cahaya matahari yang ideal dalam pertumbuhan jambu air adalah 40–80 %.
·      Suhu yang cocok untuk pertumbuhan tanaman jambu air adalah 18-28 derajat C.
·      Kelembaban udara antara 50-80 %.

b.      Media Tanam
·         Tanah yang cocok bagi tanaman jambu air adalah tanah subur, gembur, banyak mengandung bahan organik.
·         Derajat keasaman tanah (pH) yang cocok sebagai media tanam jambu air adalah 5,5–7,5.
·         Kedalaman kandungan air yang ideal untuk tempat budidaya jambu air adalah 0-50 cm; 50-150 cm dan 150-200 cm.
·         Tanaman jambu air sangat cocok tumbuh pada tanah datar.


c.        Ketinggian Tempat
Tanaman jambu air mempunyai daya adaptasi yang cukup besar di lingkungan tropis dari dataran rendah sampai tinggi yang mencapai 1.000 m dpl.

3.      Manfaat Tumbuhan
Pada umumnya jambu air dimakan segar, tetapi dapat juga dibuat puree, sirop, jeli, jam/berbentuk awetan lainnya. Selain sebagai “buah meja” jambu air juga telah menjadi santapan canggih dengan dibuat salada dan fruit coctail. Kandungan kimia yang penting dari jambu air adalah gula dan vitamin C. Buah jambu air masak yang manis rasanya, selain disajikan sebagai buah meja juga untuk rujak dan asinan. Kadang-kadang kulit batangnya dapat digunakan sebagai obat.
A.    TEKNIK MENCANGKOK
         Alat-alat yang dibutuhkan :
              1.      Tanaman yang akan dicangkok

2.      Tanah gembur



              3. Pisau
      4.      Plastik atau sabut kelapa

 
5.      Tali plastik
 6. Air

Cara mencangkok yang benar dilakukan sebagai berikut : 
             1.      Pilih cabang yang sehat dan lebih baik yang tumbuh vertikal.

           2.      Cabang dikuliti kulitnya melingkari batang dengan jarak 5-10 cm.
 
3.      Bersihkan lapisan kambium yang menempel pada kayu.
4.      Apabila memakai plastik, plastik tersebut harus diberi beberapa lubang kecil sebagai jalan masuknya air terlebih dahulu.
 


5.      Setelah lapisan kambium bersih, lapisi bagian tersebut dengan tanah gembur dan balut bagian yang telah terlapisi tanah dengan plastik atau sabut kelapa.
 

6.      Ikat balutan tersebut dengan menggunakan tali plastik dibagian ujung atas dan bawah.
 


7.      Sirami bagian yang telah dicangkok secara teratur.


8.      Setelah kurang lebih satu bulan, akar mulai tumbuh. Jika pertumbuhan akar sudah cukup baik, balutan plastik atau sabut dilepas dan cangkokan siap ditanam di wadah baru.



BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN
1.    Mencangkok merupakan salah satu cara pembiakan vegetatif buatan yang bertujuan untuk memperbanyak tanaman yang memiliki sifat yang sama dengan induknya
2.    Alat-alat yang dibutuhkan untuk mencangkok:
a.    Tanaman yang akan dicangkok
b.    Tanah yang gembur
c.    Pisau
d.    Plastik atau sabut kelapa
e.    Tali plastik
f.     Air
3.    Cara mencangkok yang benar dilakukan sebagai berikut :
a.    Pilih cabang yang sehat dan lebih baik yang tumbuh vertikal.
b.    Cabang dikuliti kulitnya melingkari batang dengan jarak 5-10 cm.
c.    Bersihkan lapisan kambium yang menempel pada kayu.
d.    Apabila memakai plastik, plastik tersebut harus diberi beberapa lubang kecil sebagai jalan masuknya air terlebih dahulu.
e.    Setelah lapisan kambium bersih, lapisi bagian tersebut dengan tanah gembur dan balut bagian yang telah terlapisi tanah dengan plastik atau sabut kelapa.
f.     Ikat balutan tersebut dengan menggunakan tali plastik dibagian ujung atas dan bawah.
g.    Sirami bagian yang telah dicangkok secara teratur.
h.    Setelah kurang lebih satu bulan, akar mulai tumbuh. Jika pertumbuhan akar sudah cukup baik, balutan plastik atau sabut dilepas dan cangkokan siap ditanam di wadah baru.
4.    Hasil tanaman cangkokan yang telah di pindahkan ke wadah lain memiliki akar serabut.


B.  SARAN
1.    Hal-hal di bawah ini dapat dilakukan untuk menjaga kesuburan tanaman hasil cangkokan:
a.    Berikan pupuk kompos untuk menunjang kesuburan tanah.
b.    Sirami tanaman secara teratur.
2.    Hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum mencangkok :
a.    Waktu mencangkok, sebaiknya pada musim hujan karena tidak perlu melakukan penyiraman berulang-ulang,
b.    Memilih batang cangkok, pohon induk yang digunakan adalah yang umurnya tidak terlalu tua atau terlalu muda, kuat, sehat dan subur serta banyak dan baik buahnya.
c.    Pemeliharaan cangkokan, pemeliharaan sudah dianggap cukup bila media cangkokan cukup lembab sepanjang waktu.
 
10 Responses
  1. piksi Says:

    kesimpulannya kok hampir sama kaya landasan teori ?


  2. lingkroy Says:

    ijin copas yach hmm


  3. Bagus banget nih makalahnya moga sukses trus...


  4. Makalahnya sangat bermanfaat nih...salam kenal


  5. Tips mencangkoknya sangat berguna nih....


  6. terimakasih postingannya membantu:)


  7. naz Says:

    sukses utk cangkoknya...
    dokumentasinya bagus...


  8. Tiara Kyu Says:

    Ijin copas yaah... ^^
    Gomawo..


  9. Ritta Ratih Says:

    Tadinya bingung banget dapet tugas praktek cangkok dari guru :D sekarang udah tenang, thanks


  10. @piksi: Kesimpulan itu memang diambil dari kegiatan pencangkokkannya. ga boleh membuat ide yg baru.

    @lingkroy, Tiara, Ritta: jgn lupa di referensinya ditulis ngopastnya dari mana yaa

    @SEMUA: makasih atas komennya. salam kenal semua. ^^